Pernah Dikaitkan dengan Atlantis Misteri Peradaban yang Tiba Tiba Hilang di Pernah Dikaitkan dengan Atlantis, Misteri Peradaban yang Tiba-Tiba Hilang di Iberia Perlahan Terungkap : WartaRingan News

Pernah Dikaitkan dengan Atlantis, Misteri Peradaban yang Tiba-Tiba Hilang di Iberia Perlahan Terungkap : WartaRingan News

Posted on



pernah dikaitkan dengan atlantis misteri peradaban yang tiba tiba hilang di iberia perlahan terungkap Pernah Dikaitkan dengan Atlantis, Misteri Peradaban yang Tiba-Tiba Hilang di Iberia Perlahan Terungkap : WartaRingan News

Misteri dan mitos mengelilingi masyarakat kuno Tartessos, yang bahkan pernah dikaitkan dengan Atlantis. Penggalian dan teknologi memberi pengetahuan baru yang sebelumnya tidak diketahui.

Hasil reportase BBC memaparkan setelah melintasi jalan kerikil, dikelilingi oleh dataran yang terpanggang matahari, saya akhirnya tiba di situs arkeologi Cancho Roano.

Berdiri di Lembah Guadiana di wilayah Extremadura di barat daya Spanyol, saya membayangkan betapa berbedanya tanah datar yang berdebu dan gersang ini 2.500 tahun yang lalu.

Ketika itu, tempat ini adalah pusat perdagangan dan pemujaan bagi Tartessos, masyarakat Iberia misterius yang berkembang antara abad ke-9 dan ke-5 SM. Mereka kemudian menghilang secara tiba-tiba.

Kini, penelitian yang sedang berlangsung dan teknologi baru berujung pada pengungkapan lebih banyak pengetahuan tentang peradaban yang hilang ini dan perannya dalam sejarah Iberia.

Selama ribuan tahun, Tartessos disebut-sebut dalam teks-teks Yunani dan Romawi. Tetapi deskripsinya saling bertentangan, dan dalam waktu yang lama tidak ada cukup bukti arkeologis yang meyakinkan.

Tidak mudah bagi sejarawan dan arkeolog modern untuk menunjukkan dengan tepat, apa sebenarnya Tartessos itu. Apakah kota, kerajaan, atau, sungai?

Herodotus, sejarawan Yunani dari abad ke-5 SM, menulis tentang kota pelabuhan di luar Pilar Hercules (Selat Gibraltar modern), yang membuat beberapa peneliti menduga bahwa Tartessos adalah permukaan air.

Peneliti lain berpikir, mungkin Tartessos adalah pelabuhan (mungkin terletak di sekitar Huelva modern di pantai selatan Spanyol).

Bahkan ada teori, yang diilhami oleh tulisan-tulisan Aristoteles, bahwa Tartessos adalah Atlantis yang mistis, meskipun teori ini telah ditolak secara luas dalam komunitas ilmiah.

Tartessos sekarang umumnya dianggap sebagai peradaban yang terbentuk dari campuran antara penduduk asli dan penjajah Yunani dan Fenisia di Semenanjung Iberia. Peradaban ini kaya, berkat sumber daya logam yang melimpah dan ekonomi perdagangan yang makmur.

Penemuan awal membuat sejarawan percaya bahwa peradaban ini terkonsentrasi di sekitar Lembah Guadalquivir Andalusia. Namun, penemuan yang lebih baru di Lembah Guadiana (lebih jauh ke barat dekat perbatasan Spanyol dengan Portugal) telah membuat para arkeolog memikirkan kembali betapa luasnya Tartessos.

Secara total, lebih dari 20 situs Tartessos telah diidentifikasi di seluruh Spanyol, dan tiga telah digali di Lembah Guadiana: Cancho Roano, Casas de Turuñuelo dan La Mata.


Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri


Follow Berita WartaRingan di Google News

Para arkeolog menemukan Cancho Roano pada tahun 1978, tempat yang mengungkapkan banyak cerita.

Situs ini berisi sisa-sisa tiga candi Tartessia yang dibangun secara berurutan, masing-masing di atas reruntuhan sebelumnya, semuanya berorientasi ke arah matahari terbit. Pusat interpretasi menjelaskan apa yang diketahui tentang sejarah candi dan artefak yang ditemukan di dalamnya.

Dinding tanah candi yang paling baru (dibangun sekitar akhir abad ke-6 SM) berisi 11 kamar dan membentang seluas sekitar 500 meter persegi.

Tetapi untuk alasan yang belum diketahui oleh para arkeolog, pada akhir abad ke-5 SM, orang-orang yang tinggal di sini melakukan ritual di mana mereka memakan hewan, membuang sisa-sisanya di lubang tengah, membakar kuil, menutupnya dengan tanah liat lalu meninggalkan semuanya.

Mereka juga meninggalkan sejumlah benda untuk dibakar di dalamnya, seperti perkakas besi dan perhiasan emas.

“Penemuan Cancho Roano adalah sebuah revolusi dalam arkeologi Semenanjung Iberia,” kata Sebastián Celestino Pérez.

“Penemuan Cancho Roano adalah revolusi dalam arkeologi Semenanjung Iberia,” kata Sebastián Celestino Pérez, direktur selama 23 tahun penggalian dan sekarang menjadi penyelidik ilmiah di Institut Arkeologi di Merida.

Dia menjelaskan bahwa dinding situs, altar, parit, dan artefak (seperti perhiasan, kacamata, dan prasasti prajurit) terpelihara dengan baik meskipun terbakar. Banyak ilmuwan pun merasa tidak percaya tempat seperti itu dapat ditemukan di luar Andalusia, di mana semua bukti sebelumnya telah digali.

Casas de Turuñuelo, yang baru dipelajari dalam beberapa tahun terakhir (ditemukan pada tahun 2015), adalah bangunan protosejarah yang paling terpelihara di Mediterania barat.

Tempat ini juga situs pengorbanan hewan terbesar di daerah itu dengan lebih dari 50 hewan, lokasi yang membantu para ilmuwan memahami lebih banyak tentang budaya Tartessian.

“Turuñuelo [adalah] tempat perlindungan di mana pengorbanan hewan juga dilakukan, lalu hewan korban dibuang ke dalam lubang,” kata Celestino Perez, mencatat bahwa situs ini juga dibakar dan disegel dengan tanah liat dengan cara yang sama seperti Cancho Roano.

“Tapi Turuñuelo memiliki fungsi lain yang lebih mencolok, seperti simbol kekuasaan. Dia sezaman dengan Cancho Roano, tetapi bagaimanapun teknik konstruksi yang digunakan di Turuñuelo jauh lebih maju dan bahan-bahan yang lebih kaya dan dibawa dari banyak titik di Mediterania.”

Dengan teknologi baru yang disebut fotogrametri, para arkeolog mengambil foto reruntuhan di Turuñuelo, menggunakan perangkat lunak untuk memadukannya dan membuat gambar 3D yang merekonstruksi bangunan secara virtual.

Proses ini membantu mereka memahami jenis dan teknik konstruksi serta bahan baku yang digunakan. Akibatnya, reruntuhan di Turuñuelo sekarang dikenal sebagai reruntuhan Tartessian, bukan Romawi seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Situs La Mata ditemukan jauh lebih awal dari dua lainnya (pada tahun 1930), tetapi memiliki kesamaan yang mencolok. Pendekatan yang sekarang digunakan di Turuñuelo dapat membuka lebih banyak rahasianya.

“Hal yang paling mengejutkan bagi saya adalah kebiasaan [para Tartessos] yang sangat aneh, yaitu menghancurkan rumah mereka. Perilaku yang sama ditemukan di semua situs: mengosongkan semua kapal dan amphorae, membakar gedung dan menguburnya,” kata Ana Belén Gallardo Delgado, sejarawan dan pemandu di La Mata.

“Dengan teknologi baru, saya berharap ada lebih banyak yang bisa diklarifikasi tentang asal usul peradaban ini dan bisa sedikit lebih mendalami cara hidup mereka. Kehadiran Tartessian di daerah Extremadura menjadi semakin penting berkat kemajuan baru dalam arkeologi.

Juga, diyakini bahwa delapan gundukan kuburan lain yang ditemukan di daerah Badajoz bisa menjadi bangunan Tartessian seperti yang sudah digali,” katanya.

Sementara penelitian berlanjut di situs Extremadura (Cancho Roano dan La Mata terbuka untuk umum), penggemar sejarah juga dapat melihat alat Tartessian, patung kuda, dan gading hias di Museum Arkeologi Badajoz.

Letaknya di dalam Alcazaba, benteng Moor abad ke-12 yang bertengger di atas bukit dan dikelilingi oleh taman yang terawat baik di dekat perbatasan Portugis.

Saat saya menelusuri galeri yang didedikasikan untuk periode protosejarah Spanyol, petugas museum Celia Lozano Soto menunjukkan sebuah prasasti yang diukir dengan prasasti Tartessian, contoh pertama tulisan di Semenanjung Iberia.

“Saat ini bahasanya masih dipelajari dan diterjemahkan,” katanya, “campuran dari berbagai hal membuatnya unik.”

Tulisan ini berasal dari alfabet Fenisia, sebuah skrip palindromik yang aneh dari sekitar abad ke-8 SM. Tulisan ini bisa dibaca dari kanan ke kiri atau sebaliknya, meskipun suara yang diwakili oleh masing-masing simbol masih belum pasti.

Selain bahasa, pengorbanan massal, dan kebakaran, teka-teki besar Tartessos lainnya adalah mengapa ia tiba-tiba menghilang sekitar 2.500 tahun yang lalu.

“Krisis di pertambangan juga didokumentasikan, tetapi kekerasan kemungkinan memainkan peran penting,” kata dia.

“Kolusi antara Fenisia dan aristokrasi pribumi bisa saja berakhir tiba-tiba, sehingga bisa diasumsikan ada gerakan anti-Phoenician dan anti-aristokrat di antara populasi wilayah Tartessian.”

Celestino Perez mendukung teori lain. “Teori terbaru adalah bahwa tampaknya ada gempa bumi di pertengahan abad ke-6 SM, diikuti oleh tsunami yang dapat mempengaruhi pelabuhan utama Tartessian, dan kemungkinan itulah penyebab jatuhnya Tartessos dengan cepat,” kata dia.

Meskipun memahami mengapa peradaban menghilang itu penting, fokus penelitian saat ini adalah dampak sosial dan budaya Tartessos.

Seperti yang dijelaskan Celestino Perez, “Apa sepertinya adalah pelabuhan Huelva milik Tartessia telah ditemukan. Jika benar, itu bisa menjadi langkah besar untuk memahami jaringan perdagangan Tartessia. Dan apa yang disebut makam Tartessia di Guadiana [Cancho Roana, Turuñuelo dan La Mata] sepertinya adalah kunci untuk mengenal budaya ini lebih baik lagi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *